Home / Indonesia

Minggu, 12 September 2021 - 09:33 WIB

Mepora Jamin Kesejahteraan Atlet Setelah Pensiun

Tangkap layar Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Zainudin Amali saat memberi sambutan dalam penyambutan kepulangan kloter terakhir Kontingen Indonesia untuk Paralimpiade Tokyo di Bandar Udara Soekarno-Hatta, Cengkareng, Tangerang, Selasa (7/9/2021). (ANTARA/Muhammad Ramdan)

Tangkap layar Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Zainudin Amali saat memberi sambutan dalam penyambutan kepulangan kloter terakhir Kontingen Indonesia untuk Paralimpiade Tokyo di Bandar Udara Soekarno-Hatta, Cengkareng, Tangerang, Selasa (7/9/2021). (ANTARA/Muhammad Ramdan)

Jakarta, Detak Bola – Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Zainudin Amali menjamin tak akan melupakan kesejahteraan atlet yang telah berprestasi di tingkat dunia ketika mereka pensiun nanti dari profesinya sebagai atlet.

Saat menjadi narasumber dalam sebuah acara bertajuk “Masa Depan Olahraga Indonesia,” Minggu, Zainudin mengatakan bahwa kesejahteraan atlet telah diatur dalam Desain Besar Olahraga Nasional (DBON) yang baru saja diluncurkan pada 9 September lalu.

“Prestasi itu hilirnya saja, ini prosesnya panjang. Tetapi kesejahteraan mereka termasuk yang kami pikirkan, tentang sekolahnya itu juga kami pikirkan,” kata Zainudin dalam siaran pers, Minggu.

Selain prestasi, kesejahteraan atlet juga menjadi perhatian pemerintah. Berdasarkan pengalamannya berkeliling ke Pelatnas, ditemukan keluhan yang kerap dilontarkan oleh para atlet yang masih bersekolah, baik SMP maupun SMA. Mereka masih mendapatkan pelajaran reguler yang sama dengan siswa umum lainnya, sedangkan para atlet juga dituntut untuk berlatih setiap hari dan bertanding.

Baca Juga:   Boyong Pemain PSN Ngada dan Perse Ende, Eleonora FC Dipastikan Ikut Liga FEC

Zainudin menambahkan bahwa dalam DBON pemerintah juga bakal bekerja sama dengan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Kementerian BUMN, Kementerian Dalam Negeri, dan Kementerian PUPR untuk menuntaskan kendala yang selama ini dihadapi oleh para atlet nasional.

Tak hanya itu, Menpora juga mengingatkan bahwa atlet berprestasi juga telah mendapat jaminan berupa pengangkatan menjadi pegawai negeri sipil (PNS).

Ia menyebut ada sekitar 300 atlet yang berprestasi pada Asian Games 2018 dan kini telah diangkat menjadi PNS di Kemenpora.

“Di tempat saya ada 300-an orang (atlet jadi PNS). Tapi bukan berarti dia harus bekerja di kantor. Dia sebagai atlet tetap menjadi atlet dan pelatih melatih untuk tetap berprestasi. Bahkan kemarin saya berdiskusi dengan teman-teman bagaimana memikirkan pensiunnya, kalau tidak mungkin masuk PNS,” ujarnya.

Baca Juga:   Pendaftaran Pengurus PSSI NTT Periode 2021-2025 Dibuka, Ini Tahapannya

Demi menjamin kesejahteraan atlet saat pensiun nanti, Menpora juga menyatakan siap membantu para atlet yang mendapatkan banyak bonus dan penghargaan untuk mendapat konsultasi keuangan sehingga mereka dapat mengelola keuangan dengan baik saat masih aktif menjadi atlet.

“Kami menawarkan mereka konsultan keuangan supaya bisa mengelola keuangan. Jadi tidak dihamburkan kalau tidak bisa apa-apa lagi habis juga. Tapi tetap kembali pada atlet itu, mau atau tidak. Kalau dia tidak mau ya sudah tidak bisa kami paksa,” tuturnya. (ant)

Share :

Baca Juga

Indonesia

Kick Off Agustus, Liga FEC Akan Sajikan 380 Pertandingan

Indonesia

Pendaftaran Pengurus PSSI NTT Periode 2021-2025 Dibuka, Ini Tahapannya

Indonesia

Termasuk El Tari, Asprov PSSI NTT Tunda Semua Ajang Kompetisi Sepak Bola

Indonesia

Persija Jakarta Bungkam Persib Bandung 2-0

Indonesia

FEC Sport Bentuk Tim Perumus untuk Matangkan Persiapan Kompetisi

Indonesia

Boyong Pemain PSN Ngada dan Perse Ende, Eleonora FC Dipastikan Ikut Liga FEC

Indonesia

Ketua PSSI Matim Restui Liga FEC Sport di Borong

Indonesia

Persija Juara Piala Menpora 2021
x